Selasa, Januari 18, 2011


Garuda Indonesia

Garuda Indonesia berawal dari tahun 1940-an, di mana Indonesia masih berperang melawan Belanda. Pada saat itu, Garuda terbang jalur spesial dengan pesawat DC-3.
Tanggal 26 Januari 1949 dianggap sebagai hari jadi maskapai penerbangan ini. Pada saat itu nama maskapai ini adalah Indonesian Airways. Pesawat pertama mereka bernama Seulawah atau Gunung Emas, yang diambil dari nama gunung terkenal di Aceh. Dana untuk membeli pesawat ini didapatkan dari sumbangan rakyat Aceh, pesawat tersebut dibeli seharga 120,000 dolar malaya yang sama dengan 20 kg emas. Maskapai ini tetap mendukung Indonesia sampai revolusi terhadap Belanda berakhir. Garuda Indonesia mendapatkan konsesi monopoli penerbangan dari Pemerintah Republik Indonesia pada tahun 1950 dari Koninklijke Nederlandsch-Indische Luchtvaart Maatschappij (KNILM), perusahaan penerbangan nasional Hindia Belanda. Garuda adalah hasil joint venture antara Pemerintah Indonesia dengan maskapai Belanda Koninklijke Luchtvaart Maatschappij (KLM). Pada awalnya, Pemerintah Indonesia memiliki 51% saham dan selama 10 tahun pertama, perusahaan ini dikelola oleh KLM. Karena paksaan nasionalis, KLM menjual sebagian dari sahamnya di tahun 1954 ke pemerintah Indonesia.
Pemerintah Burma banyak menolong maskapai ini pada masa awal maskapai ini. Oleh karena itu, pada saat maskapai ini diresmikan sebagai perusahaan pada 31 Maret 1950, Garuda menyumbangkan Pemerintah Burma sebuah pesawat DC-3. Pada mulanya, Garuda memiliki 27 pesawat terbang, staf terdidik, bandara dan jadwal penerbangan, sebagai kelanjutan dari KNILM. Ini sangat berbeda dengan perusahaan-perusahaan pionir lainnya di Asia.
Pada tahun 1953, maskapai ini memiliki 46 pesawat, tetapi pada tahun 1955, pesawat Catalina mereka harus pensiun. Tahun 1956 mereka membuat jalur penerbangan pertama ke Mekkah.
Tahun 1960-an adalah saat kemajuan pesat maskapai ini. Tahun 1965 Garuda mendapat dua pesawat baru yaitu pesawat jet Convair 990 dan pesawat turboprop Lockheed L-118 Electra. Pada tahun 1961 dibuka jalur menuju Bandara Internasional Kai Tak di Hong Kong dan tahun 1965 tibalah era jet, dengan DC-8Bandara Schiphol di Haarlemmermeer, Belanda, Eropa. mereka membuat jalur penerbangan ke
Tahun 1970-an Garuda mengambil Jet kecil DC-9 dan Fokker F28 saat itu Garuda memiliki 36 pesawat F28 dan merupakan operator pesawat terbesar di dunia untuk jenis pesawat tersebut, sementara pada 1980-anAirbus, seperti A300. Dan juga Boeing 737, juga McDonnell Douglas MD-11. mengadopsi perangkat dari
Dalam tahun 1990-an, Garuda mengalami beberapa musibah, dan maskapai ini mengalami periode ekonomi sulit. Tetapi, dalam tahun 2000-an ini maskapai ini telah dapat mengatasi masalah-masalah di atas dan dalam keadaan ekonomi yang bagus.

Livery Baru

Seragam baru awak kabin Garuda Indonesia menampilkan kebaya dan kain batik motif lereng untuk wanita dan stelan jas abu-abu, kemeja biru, dan dasi untuk pria.
Jajaran pesawat Garuda Indonesia Boeing 737 livery lama dan baru di Bandara Soekarno Hatta, Jakarta. Pesawat paling kanan adalah livery yang baru. (2010)
 
Layar TV pribadi untuk hiburan dalam penerbangan di kelas ekonomi yang baru.
 
            Mulai Juni 2009, Garuda Indonesia telah menggunakan livery baru pada beberapa pesawatnya yang terbaru. Beberapa pesawat tersebut telah diperbaharui tampilan eksteriornya dengan livery baru untuk menyegarkan penampilan maskapai Garuda Indonesia.
Kabin pesawat Garuda Indonesia yang baru juga dilengkapi dengan PTV (Personal Television) termasuk "AVOD" ("Audio Video On Demand") pada setiap kursinya, 11 inci untuk kelas bisnis dan 8 inci untuk kelas ekonomi. Warna biru yang dominan pada kursi lama pesawat juga diubah. Warna merah maroon digunakan pada kursi kelas bisnis, sedangkan kombinasi warna coklat tua - coklat muda digunakan pada kursi kelas ekonomi.

Nomor penerbangan

  • GA 001 = Penerbangan kepresidenan
  • GA 010-079 = Citilink
  • GA 086-089 = Eropa
  • GA 100-199 = Indonesia (Sumatera)
  • GA 200-299 = Indonesia (Jawa Tengah dan Malang)
  • GA 300-399 = Indonesia (Surabaya)
  • GA 400-499 = Indonesia (Nusa Tenggara)
  • GA 500-599 = Indonesia (Kalimantan)
  • GA 600-699 = Indonesia (Sulawesi,Maluku,Papua)
  • GA 700-799 = Australia
  • GA 800-899 = Asia (Kecuali Indonesia dan Timur Tengah)
  • GA 900-999 = Timur Tengah

Armada

Armada Garuda Indonesia
Pesawat Beroperasi Pesanan Options Penumpang
(Eksekutif/Ekonomi)
Catatan Tujuan
Airbus A330-200 4 14 0 222 (36/186) Pengiriman: 1 pada 2010[2]
Memakai Livery baru
interior kabin baru dan AVOD IFE.
Amsterdam, Australia, Dubai, East Asia, Indonesia
Airbus A330-300 6 0 0 257 (42/215) Semua memakai Livery baru
interior kabin baru dan AVOD IFE.
Australia, Asia Timur, Indonesia
Boeing 737-300 9 0 0 110 (16/94) 1 memakai livery baru
Exit from service: 2010
Indonesia
Boeing 737-400 17 0 0 134 (14/120)
136 (16/120)
Akan dipensiunkan
7 akan dirombak menjadi pesawat kargo.[3]
Indonesia
Boeing 737-500 5 0 0 96 (12/84) 4 memakai livery baru. Indonesia
Boeing 737-800 Lama: 14
Baru:
29
21 0 156 (12/144) Pengiriman: 2010-2014
23 akan dikirim pada 2010[2]
Australia, Indonesia, Asia Tenggara
Boeing 747-400 3 0 0 428 (42/386) 2 memakai livery baru[4] Australia, Indonesia, Jepang, Timur Tengah
Boeing 777-300ER 0 10 0 TBD Masuk Dalam Armada: 2011 Eropa, Amerika Serikat
Total 87 45 0

Update Terakhir: Oktober 2010

Garuda juga akan menambahkan armadanya dengan:

Artikel yang Berhubungan



Dikutip dari: http://ade-tea.blogspot.com/2011/02/cara-membuat-widget-artikel-yang.html#ixzz1JSIiysNe

Artikel yang Berhubungan



Dikutip dari: http://ade-tea.blogspot.com/2011/02/cara-membuat-widget-artikel-yang.html#ixzz1JNBpubYr

0 komentar: